kemasan plastik baru

Hampir tidak mungkin untuk menghindari masalah keberlanjutan akhir-akhir ini, dengan krisis iklim yang begitu menonjol di media. Pelanggan mencari solusi ramah lingkungan saat membeli produk yang berarti bahwa bisnis perlu memperhatikan proses dan pengemasan mereka untuk mengakomodasi permintaan konsumen.

Berikut adalah enam tren pengemasan berkelanjutan yang perlu diperhatikan oleh bisnis.

Fokus pada bahan yang dapat didaur ulang

Salah satu tren keberlanjutan terbesar adalah penggunaan bahan yang dapat didaur ulang untuk kemasan , sedapat mungkin. Bisnis sekarang juga dapat mengintegrasikan plastik, kertas, dan bahkan kaca daur ulang ke dalam kemasan mereka agar lebih ramah lingkungan. Walaupun pada kondisi tertentu penggunaan plastik pouch tetap saja diperlukan, khususnya untuk kemasan makanan tertentu.

Meskipun material daur ulang dapat lebih berat karena kepadatan material, hal ini mengurangi jumlah sampah yang dibuang ke TPA. Jika bisnis Anda pernah menggunakan plastik untuk mengemas produk, beralih ke kertas atau kaca dapat menarik konsumen yang mencari opsi berkelanjutan.

Mengurangi ukuran kemasan

Kemasan yang Anda pilih penting untuk produk dan bisnis Anda secara keseluruhan, tetapi bukan hanya bahan dan estetika yang perlu Anda pertimbangkan – tetapi juga ukurannya. Salah satu cara termudah bisnis dapat membuat kemasan mereka lebih berkelanjutan adalah dengan hanya menggunakan lebih sedikit, yang berarti mengurangi ukuran kemasan.

Banyak bisnis memuat produk mereka dalam kemasan yang jauh lebih besar dari yang seharusnya. Mengurangi ukuran menjadi sesuatu yang lebih sesuai untuk produk akan mengurangi jumlah kemasan yang dibutuhkan dan meminimalkan biaya transportasi.

Desain dengan mempertimbangkan penggunaan kembali

Penggunaan kembali bisa lebih sulit untuk dibayangkan oleh bisnis daripada daur ulang, karena mengharuskan kita untuk menjauh dari cara kita menangani kemasan saat ini sebagai bagian dari budaya membuang kita.

Menggunakan kembali kemasan berarti bahwa bahan yang tahan lama harus digunakan yang tahan terhadap pencucian dan sterilisasi, serta infrastruktur yang lebih luas untuk menangani pengumpulan dan pemrosesan kemasan.

Tujuan dengan tren ini adalah untuk mempromosikan ekonomi yang lebih sirkular untuk mencegah pengiriman barang ke TPA, tetapi memerlukan pendekatan berbasis sistem daripada hanya mempertimbangkan kemasan secara individual.

Menempel dengan bahan mono

Kemasan komposit yang terbuat dari berbagai bahan merupakan salah satu kendala terbesar dalam hal daur ulang. Alasannya adalah daur ulang jenis kemasan ini lebih menantang karena lapisan yang berbeda perlu dipisahkan, yang bisa jadi tidak praktis dan mahal.

Produsen yang mencari opsi yang lebih berkelanjutan harus tetap menggunakan kemasan mono-material, yang meskipun seringkali lebih berat dan lebih besar daripada kemasan komposit, lebih mudah untuk didaur ulang dan diproses setelah digunakan.

Hapus pelabelan

Komunikasi yang jelas untuk pelanggan Anda adalah yang terpenting, jadi tren yang akan kita lihat lebih banyak di masa depan adalah bisnis yang menggunakan pelabelan yang jelas untuk menyoroti bagaimana kemasan mereka sesuai dengan praktik berkelanjutan.

Label tidak hanya harus menunjukkan cara bisnis berusaha menciptakan praktik berkelanjutan, tetapi juga harus memberi tahu pelanggan bagaimana mereka dapat mendaur ulang kemasan setelah digunakan sehingga tidak dibuang ke TPA.

Pelabelan yang lebih jelas bahkan dapat menjadi nilai jual bagi pelanggan yang mencari alternatif selain plastik, sehingga dapat membantu bisnis menjangkau khalayak yang lebih luas.

Beralih ke bahan yang dapat terurai secara hayati

Pilihan populer yang banyak dicari oleh bisnis adalah bahan biodegradable yang rusak seiring waktu . Ini menghilangkan kebutuhan akan daur ulang sepenuhnya, karena kemasannya akan rusak secara alami.

Namun, perusahaan perlu melakukan penelitian untuk memastikan bahwa bahan yang mereka pilih benar-benar dapat terurai secara hayati – beberapa pemasok mengklaim bahwa mereka menawarkan solusi yang dapat terurai secara hayati ketika, pada kenyataannya, kemasan mereka dapat memakan waktu lebih dari satu dekade untuk terurai.

Meskipun ini mungkin tidak tampak terlalu lama, bisnis lain dapat memberikan solusi yang berarti kemasan mereka akan rusak dalam waktu sekitar 90 hari.

By jago

Mister Jago Hadir untuk berbagi berbagai informasi seputar pemasaran online dan Pembuatan webiste WordPress. Jika anda butuh referensi lebih, silahkan kunjungi : https://www.salimdigital.com/blog-salim/