Tidak Ada Jawaban Mutlak dalam Kedokteran

Berapa lama pandemi akan berlangsung? Vaksin mana yang lebih baik? Apakah kita perlu dosis ketiga? Bagaimana dengan kekebalan alami? Apakah itu memudar seiring waktu? Bisakah kita terinfeksi kembali? Awalnya cara penularannya dikira infeksi droplet tapi sekarang sudah aerosol. Mengapa informasi terus berubah?

Baca Juga : swab antigen harga

Menjawab pertanyaan seperti itu tidak sederhana karena sains itu sendiri adalah proses yang kompleks dan berantakan. Anehnya mayoritas orang tidak tahu bagaimana kemajuan ilmiah dibuat. Dan paparan mendadak ini telah membuat banyak dari kita cemas.
Foto oleh Kendal di Unsplash

Di masa biasa, banyak jurnalis sains tidak akan melaporkan makalah yang tidak ditinjau sejawat atau uji klinis yang tidak memiliki lengan kontrol, seperti studi hidroksiklorokuin awal. Eksperimen awal itu tidak akan diketahui publik; tidak ada yang akan melihat bagaimana sosis ilmiah dibuat. Tapi ini bukan waktu yang biasa, dan debat terbuka untuk semua orang untuk melihat dan berpartisipasi, ahli atau tidak. Dan setelah mengamati proses berantakan yang melibatkan langkah-langkah tambahan dan salah langkah menuju kebenaran, kesimpulan bagi banyak orang adalah bahwa sains terlalu lambat. Plus, kesan menjadi bahwa wartawan adalah pembohong untuk awalnya melaporkan bahwa sesuatu mungkin berhasil dan segera setelah mengatakan bahwa itu mungkin tidak.

Hydroxychloroquine adalah contoh utama. Dua makalah pracetak awal yang tidak ditinjau sejawat dan dilakukan pada sejumlah kecil pasien dengan metode yang dipertanyakan menunjukkan bahwa obat tersebut bermanfaat dalam mengobati Covid-19. Politisi dan lainnya memanfaatkan potensi itu, dan oleh karena itu, para jurnalis, benar atau tidak, melaporkannya. Tetapi para ahli segera mulai mendorong kembali, mengkritik studi dan mencoba untuk mengurangi harapan. “Ya, informasi ini terlihat menjanjikan, tetapi kualitas data ini cukup rendah. Diperlukan lebih banyak penelitian, terutama karena mungkin ada efek samping yang parah.”

Di dunia yang ideal, kita mengandalkan ilmuwan, dokter, dan pakar lain untuk mendapatkan jawaban, dan kepada jurnalis untuk memberi tahu kita jawaban tersebut secara akurat. Tetapi kenyataannya adalah bahwa sains dan kedokteran seringkali lebih abu-abu daripada hitam dan putih. Biasanya, dibutuhkan bertahun-tahun puluhan studi berulang atau uji klinis yang sangat besar untuk mencapai konsensus, dan banyak perdebatan dalam sains dan kedokteran masih berlangsung setelah beberapa dekade. Tapi kita tidak punya waktu bertahun-tahun untuk melawan virus ini, kita punya waktu berminggu-minggu. Jadi para ilmuwan, dokter, dan jurnalis mengejar satu jawaban dan satu studi demi satu.
Tapi bukan berarti kita tidak tahu apa-apa. Kami telah belajar cukup banyak tentang virus SARS-CoV-2 dan bagaimana melindungi diri kami darinya selama setahun terakhir. Ini adalah demonstrasi ilmu pengetahuan yang indah dalam tindakan — ini adalah proses, evolusi, perjalanan penemuan. Itu adalah kemajuan itu sendiri.

Saya mengerti, bagaimanapun, bahwa sulit untuk mempercayai “seorang ahli” yang dengan percaya diri menyatakan sesuatu hari ini yang bertentangan dengan apa yang mereka nyatakan dengan percaya diri setahun yang lalu. Tapi saya masih percaya sains. Karena itu jauh lebih baik untuk mengatakan “Saya belum tahu” atau ketika situasinya adalah area abu-abu, bukan hitam dan putih daripada melambaikan tangan dan melontarkan beberapa omong kosong acak atau mengutip studi sepihak yang dapat menyesatkan orang. dan merusak kepercayaan. Setidaknya para ilmuwan jujur ​​dalam apa yang mereka ketahui atau katakan. Jika mereka mendapatkan sesuatu yang salah, mereka tidak menyembunyikan kekurangan mereka. Mereka langsung, jujur, dan jujur ​​dalam perbaikan. Ini seharusnya cukup bagi kita semua untuk mempercayai mereka karena tidak ada jawaban mutlak dalam kedokteran.

Baca Juga : swab antigen harga