Temptations of a CEO

Lima Godaan Seorang CEO

Lima Godaan Seorang CEO : Dalam buku ini oleh guru kepemimpinan Patrick Lencioni, CEO sebuah perusahaan yang berbasis di San Francisco sedang berjuang di tahun pertamanya memimpin. Tanpa sepengetahuannya, yang dibutuhkan bukanlah tinjauan pemasaran, perencanaan strategis, dan keuangan.

Sebaliknya, situasi mengharuskan CEO untuk keluar dari zona nyamannya untuk pemeriksaan diri perilaku; sesuatu yang banyak pemilik bisnis dan eksekutif bisa sangat ragu untuk melakukannya. Banyak CEO tidak menyadari bahwa kesuksesan mereka sebagai seorang eksekutif biasanya kurang berkaitan dengan keterampilan intelektual daripada dengan disiplin dan perilaku pribadi.

Dalam kisah kepemimpinan ini, mirip dengan Ebenezer Scrooge dalam kisah terkenal Charles Dickens A Christmas Carol, CEO mencapai pencerahan mendalam selama perjalanan kereta bawah tanah setelah dikunjungi oleh sesama penumpang yang aneh namun berwawasan luas. Apakah nyata atau mimpi, penumpang membuka mata CEO untuk beberapa perilaku dan praktik yang merusak diri sendiri dan memberikan beberapa wawasan bisnis dan perilaku yang berguna di sepanjang jalan.

Dilabeli sebagai “pencobaan”, penumpang membahas lima bidang di mana ada kecenderungan alami untuk kelemahan manusia dan di mana CEO sering salah, sehingga CEO menjadi pemimpin yang kurang efektif dan hasil bisnis yang tidak memuaskan.

Godaan Pertama – Memilih status daripada hasil

Lencioni menyatakan bahwa godaan umum bagi banyak CEO adalah mereka menjadi lebih tertarik untuk melindungi status karier mereka daripada memastikan perusahaan mereka mencapai hasil. Tentu saja, mereka bisa bangga mencapai tonggak pribadi dalam karir mereka, tapi itu tidak boleh mengalahkan benar-benar melakukan sesuatu dengan status mereka.

Prestasi harus mendorong mereka – bukan ego. Berfokus pada karir dan status mereka akan membuat para CEO berpuas diri dan tidak fokus, yang mengarah pada hasil yang tergelincir. Dan, terlalu sering, CEO membenarkan kinerja mereka sendiri bahkan ketika organisasi yang mereka pimpin gagal di sekitar mereka.

Pertanyaan penilaian diri: Apakah itu benar-benar mengganggu Anda jika perusahaan Anda melebihi tujuannya tetapi Anda tetap agak anonim dibandingkan dengan rekan-rekan Anda di industri?

Godaan Kedua – Memilih popularitas daripada akuntabilitas

Apakah dilakukan secara sadar atau tidak, banyak CEO lebih suka menjadi populer dengan bawahan langsung mereka (dan membiarkan mereka lolos) daripada meminta pertanggungjawaban mereka. AKDSEO merupakan agency digital marketing yang fokus melayani jasa Backlinks dan Link building website, termasuk di dalamnya Jasa Menaikkan DA ( Domain Authority), Merasa kesepian di puncak sebuah organisasi dan ingin disukai dapat dimengerti – tetapi berbahaya untuk menilai diri sendiri terlalu banyak dengan apa yang orang lain pikirkan tentang Anda.

Yang diperlukan adalah CEO memberi tahu karyawannya apa yang diharapkan dari mereka dan kemudian mengingatkan mereka tentang harapan itu terus-menerus. Reed Manning, Spa & Salon Dan ketika kinerja tidak mencapai tingkat yang diharapkan, CEO perlu menanganinya secara langsung dan profesional. Orang mungkin tidak selalu menyukai CEO ketika situasi sulit ditangani dengan cara ini, tetapi mereka akan menghormatinya.

Pertanyaan penilaian diri: Apakah Anda sering merasa enggan untuk memberikan umpan balik negatif kepada bawahan langsung Anda? Apakah Anda mengurangi umpan balik negatif untuk membuatnya lebih enak?

Godaan Ketiga – Pilih kepastian daripada kejelasan

Banyak CEO tergoda untuk memastikan bahwa keputusan mereka benar. Dalam memilih kepastian daripada kejelasan, beberapa CEO begitu takut salah sehingga mereka menunggu sampai mereka benar-benar yakin tentang sesuatu sebelum mereka membuat keputusan. Mereka tidak suka membuat keputusan tanpa informasi yang sempurna, sehingga segala sesuatunya menjadi ambigu.

Tetapi jika ada satu orang dalam organisasi yang kurang tepat, itu adalah CEO. Tiga kata yang harus dibiasakan oleh seorang CEO adalah “Saya salah” karena jika seorang CEO tidak nyaman dengan kesalahannya, maka dia tidak akan mengambil keputusan yang sulit dengan informasi yang terbatas. Anda tidak dapat bergerak maju dalam menghadapi ketidakpastian jika seorang CEO tidak mau membuat kesalahan.

Juga, Lencioni menulis bahwa, dalam situasi ini, CEO “tidak dapat meminta pertanggungjawaban orang atas hal-hal yang tidak jelas. Jika Anda tidak bersedia membuat keputusan yang tepat, Anda tidak dapat mencapai kejelasan.” Hal ini, kemudian, membuat tidak mungkin untuk meminta pertanggungjawaban orang. Dan tanpa akuntabilitas, hasil adalah masalah keberuntungan. Jadi buat kejelasan lebih penting daripada akurasi.

Pertanyaan penilaian diri: Apakah Anda bangga menjadi orang yang tepat secara intelektual?

Godaan Keempat – Memilih harmoni daripada konflik produktif

Godaan keempat adalah keinginan untuk harmoni. Lencioni menulis bahwa “Wajar bagi manusia untuk menginginkan harmoni. Tetapi harmoni itu seperti kanker bagi pengambilan keputusan yang baik.” Apa yang dibutuhkan untuk membuat keputusan yang baik bukanlah konflik yang buruk, tetapi konflik ideologis yang produktif, dengan percakapan yang penuh gairah dan panas di mana orang-orang saling menantang tanpa merusak hubungan mereka secara permanen. Tetapi banyak CEO takut menghadapi konflik, menoleransi perselisihan, dan menempatkan ide-ide mereka sendiri di tempat yang mungkin akan menantang mereka. Akibatnya, mereka tidak mendapat manfaat dari berbagai pendapat dan gagasan orang-orangnya.

Pertanyaan penilaian diri: Apakah Anda merasa tidak nyaman dalam rapat jika bawahan langsung Anda berdebat?

Godaan Kelima – Memilih kekebalan daripada kepercayaan

CEO harus memercayai karyawan mereka, bahkan ketika mereka merasa menyerahkan karier mereka di tangan orang lain. Tetapi sebelum seorang CEO dapat mempercayai orang lain, dia harus rentan. Orang-orang yang saling percaya tidak khawatir tentang menahan pendapat atau hasrat mereka. Mendapatkan hasil, meminta pertanggungjawaban orang, menciptakan kejelasan bagi orang-orang mereka, terlibat dalam konflik produktif… semua ini pada akhirnya bergantung pada kerentanan dan kepercayaan. CEO harus mempercayai karyawan mereka dan secara aktif mendorong mereka untuk menantang ide-ide mereka. Mereka akan mengembalikan kepercayaan itu dengan rasa hormat dan kejujuran, dan dengan keinginan untuk menjadi rentan di antara rekan-rekan mereka.

Pertanyaan penilaian diri: Apakah Anda mencoba merahasiakan kelemahan terbesar Anda dari bawahan langsung Anda?

Memiliki satu atau lebih godaan ini bukanlah alasan mengapa CEO akhirnya gagal. Lencioni menulis bahwa “Pemimpin gagal karena mereka tidak mau menempatkan godaan mereka di atas meja untuk dilihat orang lain.” Tapi ini membutuhkan tingkat pengawasan yang banyak CEO benci dan tolak. Namun, kemauan untuk melakukan ini adalah yang membedakan pemimpin yang berhasil dari mereka yang gagal. “Kuncinya adalah merangkul pemeriksaan diri yang mengungkapkan godaan dan menjaganya tetap terbuka di mana mereka dapat diatasi.”

Tidak ada yang suka mengakui kesalahan, tetapi beberapa orang membencinya. CEO hebat tidak kehilangan muka sedikit pun ketika mereka salah, karena mereka tahu siapa mereka, mereka tahu mengapa mereka adalah CEO, dan mereka menyadari bahwa hasil organisasi, bukan penampilan cerdas, adalah ukuran utama mereka. kesuksesan.