Sebagai protagonis dari dua waralaba manga / anime paling populer di sekitar, Goku Dragon Ball dan Saitama satu pukulan sering dibandingkan satu sama lain, terutama dalam hal mana dari karakter yang akan menang dalam pertarungan knockdown, drag-out. Sementara Goku adalah salah satu pejuang paling kuat di seluruh waralaba Dragon Ball, dia sama sekali tidak terkalahkan dan telah mengalami kekalahan dari beberapa kesempatan. Dan, benar pada nama seri, Saitama secara komedis dikuasai, mampu menahan serangan yang paling dahsyat tanpa tersentak, dan mengirim setiap lawan dengan satu pukulan.

Dbz vs. Satu punch man: satu teknik akan memungkinkan goku untuk menghancurkan Saitama

Terlepas dari perbedaan dalam catatan win-loss ini, Goku mungkin telah menemukan teknik baru yang bisa memberinya keunggulan atas Saitama dalam pertikaian hipotetis antara keduanya: ultra insting.

Ultra Insting mungkin mengizinkan Goku merusak Saitama
Diperkenalkan pada akhir Dragon Ball Super, Goku menyerap energi dari bom super roh yang gagal ketika bertarung melawan juara Alternate Universe Jiren selama turnamen kekuasaan. Kekuatan lonjakan energi dan aktivitas fisik belaka dari Goku sepanjang kompetisi seni bela diri menyebabkan dia menerobos keterbatasan normalnya dan memanfaatkan kekuatan pertempuran mentah dari para dewa itu sendiri. Sementara Goku mengalami kesulitan dalam menguasai formulir dan mempertahankan lebih dari beberapa menit, Saiyan muncul untuk mendapatkan kendali atasnya pada akhir turnamen – selama dia tidak mempertahankan transformasi untuk jangka waktu yang lama.

Meskipun tidak jelas jika kenaikan daya ilahi ini akan memberikan GOKU kekuatan yang cukup untuk merusak Saitama, itu memang memiliki satu keunggulan yang nyata – bahkan sebelum Goku dapat sepenuhnya menguasainya: refleks pertahanan Goku meningkat ke tingkat supernatural yang sebenarnya mampu menghindari serangan masuk dengan kemudahan yang signifikan. Dengan kemampuan augmented ini, Goku mampu menghilangkan super Saiyan KeFla yang kuat dan menyatu dari turnamen, sambil melemahkan Jiren, mendirikan eliminasi sendiri di Kontes berakhir dengan Goku, Frieza, dan Android 17. Dan sementara Goku masih memiliki Kesulitan kembali ke transformasi dalam anime, karakter favorit penggemar mengambil jalur yang jauh berbeda dalam seri kelanjutan manga.

Setelah dipukuli oleh penjahat ajaib Moro, Goku mulai berlatih di bawah Malaikan Merus untuk mengalahkan musuh baru dan para tahanan berbahaya ia telah membebaskan dengan bola naga namanya. Goku sekarang dapat bertransformasi menjadi naluri ultra yang tidak diperkirakan pada saat itu, meskipun dia masih bisa mempertahankannya lebih dari beberapa menit pada suatu waktu karena aktivitas fisik yang sangat besar, tubuhnya menjadi sasaran. Namun, dengan dorongan daya eksponensial, beberapa menit mungkin semua yang dia butuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan dan benar-benar melampaui lawannya dengan gelombang Kamehameha yang ditempatkan dengan baik.

Saitama peluang terbaik Goku adalah untuk menghindari pukulannya
Saitama benar-benar melenyapkan setiap lawan yang pernah ia hadapi melalui rutinitas latihan yang mengejutkannya. Tetapi triknya sebagai sukses sebagai pria satu pukulan adalah bahwa seseorang harus dapat mendarat pukulan tunggal itu. Dengan ultra naluri, Guru atau tidak, Goku dapat menghindari semua serangan Saitama meninggalkan kemampuan tanda tangannya yang luar biasa. Kombinasikan bahwa dengan beragam kemampuan yang sudah luas yang dimiliki Goku setelah kehidupan (atau tiga) pelatihan seni bela diri, dan Saitama dapat dengan cepat menemukan dirinya di atas kepalanya.

Pertempuran antara Goku dan Saitama akan benar-benar menjadi bentrokan Titans karena kedua pahlawan anime memunculkan kecakapan pertempuran tertinggi mereka dalam konfrontasi crossover. Sementara Goku mungkin rentan terhadap pukulan perkasa Superhero yang sederhana, kerentanan ini mungkin menjadi titik perduasan karena ia terus menjadi pembangkit tenaga defensif yang bahkan Saitama tidak dapat menyentuh dalam pertikaian hipotetis.

 

 

Baca Anime di kiryuu

By dzail