Beberapa manfaat konsumsi buah alpukat

Beberapa manfaat konsumsi buah alpukat – Saat dimakan dalam jumlah sedang, alpukat dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat. Kami terus-menerus menikmati roti panggang alpukat dan memamerkan smoothie alpukat kami yang trendi, tetapi apakah kami tahu apa itu alpukat? Sayur atau buah? Penolong penurunan berat badan atau hanya diet?

Nah, pecinta alpukat, kami di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Di bawah ini, kami telah menemukan setiap FAQ alpukat yang pernah ditanyakan, termasuk apa itu, apa pendapat ahli diet tentang mereka, dan apakah mereka benar-benar makanan yang sempurna untuk lingkar pinggang Anda.

Apa Sebenarnya Alpukat?

Menurut Departemen Kesehatan Masyarakat California (CDPH), pohon alpukat Amerika Tengah berasal dari Meksiko selatan dan Kolombia sekitar 7.000 tahun yang lalu. Pada abad ke-16, suku Aztec dan Inca berbagi alpukat dengan conquistador Spanyol, yang kemudian menamakannya aguacate.

Kemudian dijuluki “buaya pir” oleh penjajah Inggris karena kulitnya yang hijau, seperti sisik dan bentuknya seperti buah pir, alpukat telah berasimilasi ke dalam budaya Amerika Utara sedemikian rupa sehingga sekarang ada 80 varietas California – alpukat Hass menjadi yang paling populer dari jenisnya.

Tapi apa jenis mereka? Apakah mereka dianggap buah atau sayuran? Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa alpukat sebenarnya adalah buah! Memang, menurut situs web California Avocado, alpukat secara botani dianggap sebagai buah beri karena daging buahnya yang berdaging dan biji tunggal yang besar, dan karena buah ini adalah produk dari pohon.

Apa yang ada di dalam Alpukat? Fakta Nutrisi Dasar

Menurut Pusat Informasi Bioteknologi Nasional (NCBI), ini adalah fakta nutrisi untuk sekitar setengah, atau 68 gram (g), alpukat:

Kalori 114
Serat makanan 6 g
Jumlah gula 0,2 g
Kalium 345 miligram (mg)
Natrium 5,5 mg
Magnesium 19,5 mg
Vitamin A 43 mikrogram (μg)
Vitamin E 1,3 mg
Vitamin K 14 g
Vitamin B-6 0,2 mg
Asam lemak tak jenuh tunggal 6,7 g

Secara keseluruhan, alpukat mengandung cukup banyak potasium, serat makanan, dan lemak. Minyak alpukat sendiri hampir dua pertiga (71 persen) asam lemak tak jenuh tunggal – alias “lemak baik” yang terbukti menurunkan LDL, atau kolesterol “jahat,” dan meningkatkan HDL, atau kolesterol “baik”, menurut Dairy Council of California.

Kandungan penting ini menambah sejumlah manfaat kesehatan, catat pedoman MyPlate Departemen Pertanian AS. Harga alpukat berfluktuasi, tetapi karena statusnya “lemak sehat”, alpukat menjadi makanan populer di kalangan orang yang mengikuti diet ketogenik, juga disebut diet keto.

Faktanya, pada Februari 2019, The Wall Street Journal melaporkan bahwa makanan tinggi lemak seperti alpukat meningkat, kemungkinan karena meningkatnya popularitas diet tinggi lemak seperti keto dan diet Atkins.

Makanan berlemak tinggi lainnya, termasuk zaitun dan minyak zaitun, juga mengalami kenaikan harga, menurut catatan artikel tersebut.

Apa Manfaat Kesehatan Potensial Makan Alpukat?

Kesehatan utama dari buah – nutrisi yang membantu meningkatkan kontraksi jantung yang sehat dan mengurangi tekanan darah tinggi, dan rata-rata sangat diabaikan dalam diet Amerika, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Journal. dari Nutrisi Klinis.

Tetapi satu buah alpukat saja dapat mengandung hampir 15 persen dari asupan kalium harian yang direkomendasikan, yaitu 4,7 g. Itu sama dengan potasium dalam satu setengah pisang besar (0,73 g) atau dua pisang kecil (0,72 g).

Selain itu, alpukat sarat dengan nutrisi seperti vitamin C, vitamin K, vitamin B, vitamin E, dan vitamin A.

Alpukat juga merupakan sumber serat makanan yang baik, yang membantu mengurangi risiko penyakit jantung, diabetes tipe 2, dan obesitas, menurut situs web Alpukat California. Serat makanan diketahui menciptakan rasa kenyang, yang dapat mencegah ngemil sepanjang hari. Untuk alasan ini, alpukat sering dianggap sebagai makanan yang baik untuk menurunkan berat badan. Tapi apakah ini benar?

Bisakah Makan Alpukat Membantu Anda Menurunkan Berat Badan?
Abbey Sharp, RD, yang berbasis di Toronto, Ontario, dan blog di Abbey’s Kitchen, mengatakan alpukat dapat membantu Anda menurunkan berat badan karena mengandung lemak tak jenuh tunggal.

Karakteristik lain yang membuat alpukat ramah pinggang? Serat mereka, kata Sharp. Tidak hanya lemak tak jenuh tunggal dalam alpukat yang baik untuk Anda, tetapi seratnya membuat Anda kenyang, katanya. Untuk setiap 100 g alpukat, Anda mendapatkan sekitar 7 g serat.

Penelitian mendukung pujian Sharp. Dalam sebuah penelitian kecil yang diterbitkan di BioMed Central, 26 orang dewasa yang kelebihan berat badan melaporkan 28 persen pengurangan rasa lapar dan peningkatan kepuasan 23 persen setelah menambahkan setengah alpukat ke dalam harian mereka diet.

Sharp menunjukkan bahwa menambahkan alpukat ke dalam makanan Anda dapat meningkatkan kulit yang sehat. Vitamin C-nya dapat membantu mengurangi peradangan kulit, mempercepat penyembuhan luka, dan menenangkan kulit kering.

Minyak alpukat dapat meningkatkan produksi kolagen, yang selanjutnya mengurangi tanda-tanda penuaan, menurut penelitian. (Ambil klaim itu dengan sebutir garam, karena penelitian dilakukan pada tikus yang diberi makan minyak.)

Apakah Ada Kerugian Makan Alpukat?

Selain kemungkinan manfaat kesehatan dan kecantikan alpukat, mereka menawarkan risiko diet yang sangat sedikit. Sharp mengatakan bahwa selain masalah alergi, satu-satunya alasan seseorang mungkin khawatir makan terlalu banyak buah adalah jika mereka mencoba menurunkan berat badan.

“Karena mereka sangat tinggi kalori,” katanya, “mengkonsumsinya secara berlebihan dapat menambah kalori ekstra untuk hari Anda, yang dapat menyebabkan penambahan berat badan jika mereka tidak dikompensasikan di tempat lain dalam makanan.”

Pastikan untuk bekerja dengan dokter atau ahli diet terdaftar untuk mengetahui berapa banyak alpukat yang dapat Anda makan dengan aman tanpa menyabotase tujuan penurunan berat badan Anda.

Rencana Penurunan Berat Badan untuk Dicoba dan Diet Iseng untuk Dilewati jika Anda Ingin Melihat Hasil